Subscribe:

Astronomi

Sabtu, 09 Juni 2012

Jamur-jamur yang INDAH namun sangat MEMATIKAN!!

Galerina autumnalis
Galerina autumnalis adalah jamur beracun yang mematikan. Mereka sering ditemukan tumbuh di kayu, dan ketika di tanah memiliki preferensi untuk habitat berlumut. Kelompok ini paling terkenal karena spesies beracun yang kadang-kadang bingung dengan jenis halusinogen Psilocybe. Galerina autumnalis dapat diidentifikasi oleh topi cokelat, dengan yang relatif kecil anulus rapuh (cincin) pada Stipe (batang). Bagian bawah dari Stipe biasanya lebih gelap coklat, kadang-kadang dengan jelas floccules, atau berkas-berkas kecil hyphae. Di atas anulus, yang Stipe biasanya berwarna cokelat terang dan tidak memiliki ornamen. Insang adalah tentang warna yang sama dengan puncak Stipe dan gelap dengan usia. Jamur biasanya tidak terlalu besar, dengan topi hanya sekitar satu atau dua inci diameter dan stipes biasanya kurang dari 2 inci. Spora cetak yang merupakan coklat berkarat.



Racun dalam Galerina adalah protein yang relatif kecil dari delapan asam amino, sebuah cyclopeptide disebut-amanitin. A-amanitin bekerja dengan perlahan-lahan menyerang enzim RNA polimerase.
RNA polimerase Meskipun terjadi di semua sel-sel tubuh, sel-sel hati terutama terpengaruh karena tubuh berusaha untuk mengasingkan racun di hati, dan sel-sel yang rusak yang paling. -A amanitin akhirnya mempengaruhi sistem saraf pusat dan ginjal. Tidak seperti banyak jamur racun ini tidak menyebabkan gejala segera. Selama 6-24 jam setelah konsumsi mungkin ada perasaan awal enak, diikuti dengan kekerasan kram dan diare. Pada hari ketiga, ada pengampunan gejala, tetapi ini adalah pengampunan yang palsu. Pada tanggal 4 sampai 5 hari enzim meningkat, dan hati dan ginjal yang sangat terpengaruh. Kematian sering terjadi jika pencangkokan hati atau langkah-langkah heroik lainnya tidak dilakukan. Tidak ada obat untuk menelan racun setelah sampai sejauh ini, tetapi dokter semakin jauh lebih baik pada mengobati gejala.


Amanitas Muscaria
Amanita muscaria, yang sangat indah terlihat dan mencolok jamur, juga dikenal sebagai Fly Agaric, adalah kuning ke warna merah dan putih berbintik-bintik. Amanita muscaria mungkin manusia tertua entheogen. Ini adalah jamur hampir selalu ditemukan dalam cerita dongeng dengan topi merah besar dan berbintik-bintik penampilannya. Amanita muscaria adalah jamur ditemukan di seluruh belahan bumi utara. Telah ditemukan psikoaktif oleh lisan penelanan dan napas, meskipun telah terdaftar sebagai racun oleh FDA karena jamur Amanita keluarga bertanggung jawab untuk sekitar 90% dari semua kematian terkait jamur. Cap Kematian yang terkenal adalah penyebab terbesar


Konstituen yang entheogen A. muscaria serta benar dibuat 10x asetat dan ekstrak adalah asam ibotenic, muscamol, dan mungkin muscazone, setidaknya menurut Ott. Muscamol tampaknya menjadi primary minuman keras. Efek biasanya muncul dalam waktu 30 menit sampai 2 jam setelah konsumsi dan berlangsung selama beberapa jam. Mual dan muntah sangat umum, tetapi prinsip efek pada sistem saraf pusat: kebingungan, distorsi visual, perasaan kekuatan yang lebih besar, delusi dan kejang-kejang. Mengantuk juga umum dan banyak yang menelan jamur ini tertidur dan tidak dapat dengan mudah dibangkitkan


Panther Cap
Amanita pantherina Panther Cap. Anggota lain dari keluarga Cap Kematian, ini juga sangat beracun, walaupun biasanya tidak fatal begitu. Nama diduga berasal dari topi melihat, yang pertengahan coklat, dengan kerudung putih yang sangat jelas titik-titik tetap di atasnya. The Stipe memiliki cincin putih dan lembut di bagian atas, dan basis bulat memiliki cincin seperti rim dalam spesimen berkembang dengan baik. Ini agak jarang di Guernsey, dan kadang-kadang bingung dengan banyak pemerah biasa, Amanita rubescens, tapi tidak seperti yang terakhir, spesies ini tidak pernah memar merah. Hal ini ditemukan di daerah berhutan dan taman.



Yang paling penting faktor yang menyebabkan keracunan adalah jamur beracun kebingungan dengan spesies yang dapat dimakan, dan non-spesifik keracunan jamur. Genus Amanita memiliki distribusi global dan merupakan salah satu yang paling terkenal genera macrofungi. Racun aktif hadir dalam topi macan tutul (A. pantherina) (DC ex Fr.) Secr adalah ibotenic asam dan muscimol, yang dengan cepat diserap dari saluran pencernaan. Kemungkinan zat lain juga berpartisipasi dalam efek psikotropika. Gejala awal terjadi setelah 120 menit dengan sistem saraf pusat (SSP) depresi, ataksia, waxing dan memudarnya obtundation, agama hyperkinetic halusinasi dan perilaku
 

Death angel
haxims.blogspot.com
Beberapa yang paling indah, tapi paling mematikan jamur adalah kelompok spesies secara kolektif dikenal sebagai malaikat maut. Satu contoh dari setiap dari ketiga jamur, Amanita bisporigera, Amanita virosa, dan Amanita Verna, dapat mematikan. Ketiga spesies putih murni, dengan insang putih yang bebas dari tangkai. Semua memiliki anulus, atau cincin (yang merupakan sisa dari tabir parsial, yang melindungi insang karena mereka berkembang) di sekitar batang. Ketiganya memiliki volva, atau cangkir di dasar, yang merupakan sisa kerudung yang universal yang mengelilingi tubuh primordium berbuah muda. Seperti semua jenis Amanita, mereka mycorrhizal, yang berarti mereka memiliki simbiosis (mutualistic) asosiasi dengan pohon inang.
Racun dalam kematian malaikat adalah protein yang relatif kecil dari delapan asam amino, sebuah cyclopeptide yang disebut alpha-amanitin. Alpha-amanitin bekerja dengan perlahan-lahan menyerang RNA polimerase, enzim dalam hati. Pada akhirnya mempengaruhi sistem saraf pusat dan ginjal. Tidak seperti banyak jamur racun ini tidak menyebabkan gejala segera. 6-24 jam setelah konsumsi mungkin ada perasaan awal enak, diikuti dengan kekerasan kram dan diare.
Pada hari ketiga, ada pengampunan gejala, tetapi ini adalah pengampunan yang palsu. Pada tanggal 4 sampai 5 hari dan peningkatan enzim hati dan ginjal yang sangat terpengaruh. Kematian sering terjadi jika pencangkokan hati atau langkah-langkah heroik lainnya tidak dilakukan. Racun yang sama ini, kebetulan, ditemukan dalam jamur yang sama sekali tidak berhubungan Galerina autumnalis.

Brain Mushroom
Brain Mushroom adalah jamur musim semi yang indah sering ditemukan oleh para pemburu Morel di utara dan barat wilayah di benua. Hal ini dapat dibedakan dari morels palsu oleh brainlike, cokelat kemerahan, tidak teratur topi, dan oleh kenyataan bahwa batang yang tidak besar dalam proporsi ke topi. Dalam kondisi cuaca kering, jamur ini dapat menghitamkan dan kering-dan terakhir untuk waktu yang lama yang luar biasa di lantai hutan.
Gyromitrin adalah toksin hemolitik (yakni merusak sel darah merah) pada manusia, primata lain, dan anjing. Ini adalah racun bagi sistem saraf pusat dan kerusakan hati dan saluran pencernaan. Itu mungkin bertindak dengan mengganggu transaminases, terutama yang memiliki pyridoxal kofaktor fosfat. Vitamin B6 yang digunakan dalam perawatan.
Seperti dalam cyclopeptide keracunan, yang relatif lama periode laten terjadi kemudian (6 sampai 12 jam) antara konsumsi dan gejala. Gejala termasuk mual, muntah, diare, kram, distensi, kelemahan, kelelahan, dan sakit kepala, jika kondisi parah, ini mungkin berkembang menjadi penyakit kuning, kejang-kejang, koma, dan kematian. Methemoglobinuria dan gula darah sangat rendah ditemukan di tes laboratorium.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar