Subscribe:

Astronomi

Kamis, 14 Juni 2012

7 Hewan bermata Istimewa

1. Burung Hantu
Seperti banyak predator, burung hantu memiliki mata di depan wajah mereka, sehingga mereka memberi persepsi mendalam yang sangat baik selama ekspedisi berburu mereka, terutama dalam kondisi cahaya rendah. Menariknya, meskipun bermata besar dan
berrongganya juga hampir tak bisa bergerak. Inilah sebabnya mengapa burung hantu bisa memutar kepalanya sejauh ini.



2. Lalat
Lalat sangat mengandalkan penglihatan untuk bertahan hidup. Mata majemuk lalat terdiri atas ribuan lensa dan sangat peka terhadap gerakan. Beberapa jenis lalat memiliki penglihatan tiga dimensi yang akurat. Beberapa jenis lalat lain, misalnya Ormia ochracea, memiliki organ pendengaran yang sangat canggih.

3. Capung
Capung memiliki beberapa mata yang paling menakjubkan di dunia hewan. Mata mereka begitu besar yang menutupi hampir seluruh kepala, memberikan penampilan seperti helm, yang dapat melihat 360 derajat penuh (byakugan juga nih). Mata ini terdiri dari 30.000 unit visual yang disebut ommatidia, masing-masing berisi lensa dan serangkaian sel sensitif cahaya. penglihatan mereka sangat hebat, mereka dapat mendeteksi warna dan cahaya terpolarisasi, dan sangat sensitif terhadap gerakan, yang memungkinkan mereka untuk dengan cepat menemukan setiap mangsa atau musuhnya .

4. Bunglon
Bunglon adalah salah satu hewan dengan mata yang paling unik di dunia. Mereka tidak punya kelopak mata atas dan bawah, tetapi memiliki kerucut dengan lubang kecil cukup besar untuk pupil mereka. Setiap kerucut dapat dimainkan secara terpisah dan bunglon benar-benar dapat melihat dua hal yang terpisah dalam arah yang sama sekali berbeda pada saat yang sama. Keuntungan dari visual ini membuat mereka sangat mahir berburu serangga, termasuk serangga yang terbang.

5. Colossal Squid
Colossal Squid memiliki mata terbesar dari seluruh hewan di dunia. Masing-masing mata cumi-cumi kolosal itu bisa sampai 30 cm di, menjadi lebih besar dari piring makan dan memiliki lensa se-ukuran jeruk. Matanya yang besar memungkinkan squid untuk melihat dalam kondisi cahaya redup, sangat berguna bagi hewan yang menghabiskan sebagian besar waktu berburu pada 2000 meter di bawah permukaan laut. Raksasa ini akan memiliki mata yang lebih besar. Berbeda dengan Squid Giant, cumi-cumi kolosal memiliki visi stereoskopik, memiliki kemampuan melihat jarak jauh. Bahkan lebih menakjubkan, setiap mata memiliki "flash" seperti pada digital camera, organ ini dikenal sebagai photophore yang dapat menghasilkan cahaya sehingga setiap kali cumi-cumi kolosal memfokuskan mata ke depan, photophores menghasilkan cahaya untuk bisa melihat mangsanya dalam kegelapan dasar laut.

6. Elang
Mata elang memiliki sudut penglihatan 300 derajat dan dapat memperbesar bayangan sekitar enam hingga delapan kali. Elang dapat melihat tanah seluas 30.000 hektar ketika terbang pada ketinggian 4.500 meter. Ia juga dapat dengan mudah melihat seekor kelinci yang bersembunyi di antara sela-sela rumput pada ketinggian 1.500 meter.

7. Udang Mantis
Mata Udang mantis majemuk, seperti capung, meskipun mereka memiliki jumlah yang jauh lebih kecil dari ommatidia (sekitar 10.000 per mata), namun di setiap baris udang mantis ommatidia memiliki fungsi tertentu. Sebagai contoh, beberapa dari mereka yang digunakan untuk mendeteksi cahaya, yang lain untuk mendeteksi warna, dll udang Mantis bisa melihat warna jauh lebih baik dari manusia (mata mereka memiliki 12 jenis reseptor warna, sedangkan manusia hanya memiliki tiga), serta ultraviolet, inframerah dan visi terpolarisasi cahaya, dan semua mengenai wana dan cahaya, sehingga memiliki penglihatan paling kompleks dari setiap hewan di planet ini. Mata terletak di ujung batang, dan dapat dipindahkan secara independen dari satu sama lain, berputar hingga 70 derajat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar